Meskipun banyak lelucon yang dilontarkan tentang disfungsi ereksi, bukan mereka yang menderita disfungsi ereksi yang tertawa.

DE, terkadang disebut impotensi , diperkirakan menyerang sekitar 300 juta pria setiap tahunnya. Meskipun beberapa perubahan gaya hidup dapat mencegah disfungsi ereksi, terkadang disfungsi ereksi merupakan tanda dari kondisi mendasar yang lebih serius , seperti penyakit jantung.

Bagi kebanyakan pria, gagasan tidak bisa ereksi sama sekali tidak bisa diterima. Ini tidak nyaman dan sering kali menimbulkan rasa malu dan malu. Jika Anda sering mengalami disfungsi ereksi, konsultasikan dengan dokter Anda.

Meskipun sekitar 17 persen pria berusia di atas 60 tahun mengalami DE, hal ini tidak dianggap sebagai bagian normal dari penuaan.

Cara Terbaik Mencegah DE

Bagaimana cara mencegah impotensi? Pencegahan impotensi terlihat mudah. Memiliki berat badan yang sehat. Lakukan hubungan seksual secara teratur. Memperbaiki pola makan juga dapat membantu menghindari impotensi. Makanan yang diformulasikan khusus dapat membantu Anda menurunkan berat badan dan meningkatkan fungsi sistem reproduksi Anda.

Jika cara ini tidak berhasil, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter untuk mendiskusikan pengobatan impotensi yang lebih spesifik.

Berikut beberapa cara untuk menghindari DE . Sebagian besar di antaranya termasuk perubahan gaya hidup:

  • Gaya Hidup Sehat – Jika Anda kelebihan berat badan, berusahalah untuk menurunkan berat badan berlebih tersebut secara perlahan dan aman. Makanlah makanan yang mencakup banyak produk segar. Berhenti merokok dan hindari minum berlebihan. Olahraga ringan dan pengurangan stres juga dapat membantu menangkal DE.
  • Mengendalikan Penyakit Kronis – Diabetes dan penyakit kardiovaskular adalah dua penyebab terbesar DE. Jaga tekanan darah Anda pada tingkat yang sehat dan kadar gula darah Anda serendah mungkin. Minumlah obat Anda sesuai petunjuk dan kelola kadar kolesterol Anda, serta kadar gula darah, melalui program diet dan olahraga yang sehat.
  • Jangan Abaikan Kesehatan Mental Anda – Bagi sebagian pria, stres emosional atau masalah mental dapat menjadi penyebab DE. Depresi juga bisa menjadi salah satu faktornya, begitu juga dengan perasaan cemas. Bicaralah dengan dokter Anda tentang mendapatkan bantuan untuk masalah ini.

Apakah Ada Pengobatan untuk Impotensi?

Jika perubahan gaya hidup tidak efektif, ada cara lain untuk mengatasi disfungsi ereksi .

  1. Obat Resep – Ada beberapa jenis obat yang dapat membantu meningkatkan ereksi pria. Beberapa obat tersebut, seperti Viagra, Stendra, Levitra, dan Cialis, telah terbukti berhasil pada lebih dari 65 persen pria yang menderita DE. Cialis adalah obat pilihan banyak orang karena dapat bertahan selama 36 jam. Namun, bagi sebagian pria, pengobatan tidak efektif, terutama bagi mereka yang pernah menjalani operasi kanker prostat.
  2. Pil Pengobatan Impotensi Alami – Berbeda dengan obat resep, produk alami ini mengandung asam amino esensial, vitamin, mineral, dan ekstrak herbal yang terbukti secara klinis dapat mengobati impotensi. Pil alami diketahui tidak memberikan efek samping yang sering ditemukan pada pengobatan DE lainnya seperti obat resep atau pilihan bedah.
  3. Perangkat Eksternal – Jika seorang pria tidak memberikan respons terhadap obat-obatan, ada perangkat eksternal, seperti pompa vakum eksternal, sistem uretra yang diberi obat, dan terapi suntikan penis sendiri. Meskipun efektif, kebanyakan pria menganggap pilihan ini memerlukan perencanaan yang matang dan sulit digunakan, sehingga seks spontan hampir tidak mungkin dilakukan.
  4. Implan Penis – Pria yang tidak merespons pengobatan dan merasa perangkat eksternal sulit digunakan, mungkin ingin mempertimbangkan implan pompa penis internal, yang lebih sering disebut sebagai IPP atau bahkan penis tiup. Perangkat ini ditanamkan ke penis dalam kondisi bedah rawat jalan. Bola untuk inflasi ada di dalam kantung skrotum dan dengan memompa selama sekitar satu menit; cairan dipompa ke penis. Ereksi dapat berlangsung hingga pria tersebut memutuskan untuk melepaskan alatnya. Setelah dimasukkan, pompa tidak perlu dilepas. Seks spontan bisa tercapai, ereksi bisa bertahan selama yang diinginkan pasangan dan sensasi normal seperti ejakulasi dan orgasme tidak terpengaruh oleh implan.
  5. Krim Perawatan Ereksi – Krim ini dirancang untuk memberikan solusi cepat terhadap masalah disfungsi ereksi pada pria. Sayangnya, produk pengobatan impotensi jenis ini hanya memberikan efek sementara bagi penderitanya.

Efek Samping Pengobatan

Efek samping dari obat disfungsi ereksi berbeda-beda antar obat, dan pengalaman serta penilaian dokter diperlukan untuk memutuskan mana yang paling tepat. Mungkin tergoda untuk mencoba obat baru yang mahal untuk disfungsi ereksi. Namun, dokter Anda mungkin ingin mencoba obat terlebih dahulu yang tidak menimbulkan efek samping apa pun, terutama jika pasien mempunyai masalah lain seperti hipertensi, penyakit jantung, atau diabetes, obat tersebut tidak memiliki efek praktis, atau tidak ada pengobatan alternatif. itu bisa membantu.

Namun, risiko memburuknya disfungsi ereksi lebih besar dengan pengobatan baru dibandingkan dengan pilihan yang lebih lama dan lebih mapan.

Perawatan Alami

Pil pengobatan impotensi alami digunakan oleh pria untuk mengatasi gejala impotensi (ketidakmampuan seksual untuk mencapai orgasme) tanpa efek samping obat resep .

Dengan pil pengobatan impotensi alami, pria meminum pil setiap pagi atau sebelum melakukan hubungan seksual untuk mencapai dan mempertahankan ereksi.

Kunci ereksi adalah penumpukan hormon testosteron. Pil impotensi memastikan keseimbangan testosteron dan estrogen, sehingga memberikan keseimbangan hormon alami yang akan membantu pria dengan impotensi pria.

Bisakah testosteron memperbaiki disfungsi ereksi?

Testosteron merupakan hormon yang berperan penting dalam fungsi seksual pria, termasuk pengaturan libido (hasrat seksual) dan pemeliharaan fungsi ereksi. Namun, tidak semua kasus disfungsi ereksi (DE) berhubungan dengan rendahnya kadar testosteron.

Sebelum mempertimbangkan terapi testosteron untuk DE, profesional kesehatan biasanya melakukan evaluasi menyeluruh, termasuk tes darah untuk mengukur kadar testosteron dan faktor relevan lainnya. Jika kadar testosteron rendah dipastikan dan hipogonadisme didiagnosis, terapi penggantian testosteron (TRT) mungkin direkomendasikan.

Namun, terapi testosteron bukannya tanpa potensi risiko dan efek samping, dan mungkin tidak cocok untuk semua orang.

Bisakah Disfungsi Ereksi Disembuhkan?

Istilah “penyembuhan” untuk disfungsi ereksi (DE) bisa jadi rumit. Dalam beberapa kasus, mengatasi penyebab mendasar atau membuat perubahan gaya hidup dapat menghasilkan perbaikan yang signifikan, memungkinkan individu untuk mencapai dan mempertahankan ereksi. Namun, keberhasilan pengobatan berbeda-beda, dan tidak semua kasus dapat disembuhkan sepenuhnya.

Berikut beberapa poin penting yang perlu dipertimbangkan:

  • Jika DE disebabkan oleh kondisi kesehatan yang mendasari seperti diabetes, hipertensi, atau ketidakseimbangan hormon, penanganan dan pengobatan kondisi ini seringkali dapat meningkatkan fungsi ereksi.
  • Menerapkan gaya hidup sehat, termasuk olahraga teratur, pola makan seimbang, dan menghindari merokok serta konsumsi alkohol berlebihan, dapat berkontribusi pada peningkatan kesehatan secara keseluruhan dan dapat membantu meringankan DE.
  • Jika DE disebabkan oleh faktor psikologis, seperti kecemasan atau depresi, konseling atau terapi mungkin bermanfaat. Mengatasi dan mengelola faktor psikologis dapat menyebabkan peningkatan fungsi ereksi.
  • Beberapa suplemen alami untuk DE yang umum dipasarkan antara lain herbal, vitamin, dan mineral seperti ginseng, L-arginine, zinc, dan lain-lain. Bukti ilmiah mendukung kemanjurannya, namun hasilnya dapat berbeda-beda pada setiap individu.

Penting untuk diperhatikan bahwa keberhasilan pengobatan bisa berbeda-beda, dan tidak semua kasus DE dapat disembuhkan sepenuhnya. Beberapa individu mungkin memerlukan perawatan berkelanjutan atau perubahan gaya hidup untuk mempertahankan fungsi seksual yang optimal .

Selain itu, respons individu terhadap pengobatan bisa berbeda-beda, dan pengobatan yang berhasil untuk satu orang mungkin tidak efektif untuk orang lain. Pada akhirnya, perubahan gaya hidup, termasuk pola makan sehat, olahraga teratur, dan manajemen stres, dapat berkontribusi terhadap kesejahteraan secara keseluruhan dan berdampak positif pada fungsi seksual.

Produk-produk terkait

Erectile dysfunction treatment pills
Pil pengobatan disfungsi ereksi
Erectile dysfunction prescription pills
Pil resep disfungsi ereksi
Vacuum pump
Pompa vakum
Erection treatment creams
Krim pengobatan ereksi
Penile implants
Implan penis