Meskipun banyak orang telah mendengar kata HIV dan AIDS , hal yang menyedihkan adalah orang-orang tersebut berpikir bahwa hal tersebut tidak akan pernah terjadi pada mereka.

Apa itu HIV?

HIV (human immunodeficiency virus) adalah virus yang terutama menginfeksi manusia. HIV biasanya menyebar melalui pertukaran darah dan cairan tubuh. Penularan HIV terutama terjadi melalui hubungan seksual langsung, narkoba suntik, dan juga melalui penularan ASI dari ibu yang terinfeksi ke bayi baru lahir atau dari pasangan yang terinfeksi HIV ke pasangan lain melalui air mani atau cairan vagina. Penyakit ini tidak dapat disembuhkan dan dapat menyerang orang-orang dari segala usia dan jenis kelamin.

Sekitar setengah dari orang yang hidup dengan HIV tidak tahu bahwa mereka terinfeksi. HIV/AIDS saat ini merupakan penyebab kematian terkait AIDS yang paling umum di dunia. Menurut Pusat Pengendalian Penyakit AS, diperkirakan terdapat 6,3 juta orang yang hidup dengan HIV di AS saja.

Bagaimana orang tertular HIV

Beberapa kesalahpahaman umum mengenai penyakit menular seksual ini adalah:

  • Hanya kaum homoseksual dan pengguna narkoba yang mendapatkannya
  • Anda bisa tertular HIV hanya dengan menyentuh orang yang mengidapnya
  • Anda bisa tertular AIDS karena menyentuh keringat atau air mata orang yang terinfeksi
  • Nyamuk, kutu, dan parasit penghisap darah lainnya dapat menularkannya
  • Penyakit ini dapat ditularkan melalui udara dan ditularkan melalui ludah atau batuk
  • Anda bisa tertular dari orang yang terinfeksi jika Anda menggunakan handuk, peralatan makan, atau dudukan toiletnya
  • Anda bisa tertular dari orang yang terinfeksi melalui ciuman
  • Ada pengobatan herbal yang dapat menghentikan penularan
  • Anda bisa tertular HIV/AIDS dari kolam renang umum

TIDAK ADA pernyataan di atas yang benar.

HIV hanya dapat menular ke orang lain jika cairan tubuh yang terinfeksi, seperti darah, ASI, air mani, atau bagian vagina, masuk ke aliran darah orang yang tidak terinfeksi.

Anda dapat menularkan virus HIV melalui:

  • Ibu ke anak selama kehamilan, persalinan atau menyusui
  • Berbagi jarum
  • Seks tanpa kondom
  • Donor darah atau transplantasi organ yang terinfeksi

Siapa yang bisa tertular HIV?

Seperti banyak penyakit lainnya, dan tidak seperti kebanyakan orang, HIV tidak bersifat diskriminatif. Tidak peduli apakah Anda seorang ibu, kakek, heteroseksual, gay, bi-seksual, transeksual, kaya atau miskin, berkulit hitam atau putih. Meskipun benar bahwa beberapa kelompok memiliki risiko lebih tinggi, bukan berarti ada yang salah dengan diri mereka, melainkan mereka cenderung melakukan perilaku seksual yang lebih berisiko.

Banyak orang tidak tahu bahwa mereka terinfeksi. Oleh karena itu, orang yang terinfeksi HIV mungkin sulit menerima bahwa mereka mengidap virus tersebut. Banyak juga yang menyalahkan perilaku mereka sendiri, yang mungkin melibatkan hubungan seks tanpa kondom atau minum minuman keras secara berlebihan. Ada banyak permasalahan hukum dan sosial seputar stigma HIV dan hal tersebut harus diatasi.

HIV atau AIDS?

Ingatlah bahwa HIV dan AIDS bukanlah hal yang sama. HIV adalah penyakitnya. AIDS adalah serangkaian gejala yang disebabkan oleh HIV. Tidak ada tes untuk AIDS dan secara teknis Anda tidak dapat “menangkap” AIDS, HIV-lah yang menjadi penyebab virus tersebut.

Ada berbagai jenis HIV. Tipe 1 berarti HIV adalah penyebab penyakit. Jenis HIV ini belum ada obatnya, sehingga dapat dikendalikan dengan pengobatan. Jika pengobatan gagal, HIV akan menimbulkan gejala. Gejala-gejala ini dikenal sebagai sindrom AIDS. Beberapa gejala mungkin termasuk sistem kekebalan HIV yang menyebabkan masalah. Gejala lainnya adalah kehilangan ingatan, gemetar dan pingsan, depresi dan kecemasan, nyeri otot dan tulang, serta tanda-tanda umum penyakit lainnya.

Bisakah Anda mengetahui apakah seseorang mengidap HIV hanya dengan melihatnya?

Tidak, Anda tidak dapat mengetahui siapa yang terinfeksi hanya dengan melihatnya. Banyak orang tidak menunjukkan tanda-tanda dan ada pula yang menjalani pengobatan agar HIV mereka tetap terkendali.

3 Tahapan HIV/AIDS

  • Tahap 1: setelah seseorang pertama kali terinfeksi, mereka mungkin merasakan gejala seperti flu, tetapi tidak semua orang merasakannya
  • Tahap 2: Tahap ini bisa berlangsung selama 10 tahun atau lebih. Seseorang tidak akan memiliki gejala dan, kecuali mereka dites, mereka bahkan tidak akan tahu bahwa mereka terinfeksi dan dapat menularkannya kepada orang lain.
  • Tahap 3: Sistem kekebalan tubuh sekarang rusak parah sehingga seseorang tidak dapat melawan penyakit atau bahkan flu biasa.

Bagaimana saya bisa menghindari HIV/AIDS tanpa harus hidup selibat?

Ada beberapa cara untuk mengurangi risiko tertular atau menyebarkan HIV.

Praktikkan hubungan seks yang aman – yaitu, kurangi jumlah pasangan seksual, gunakan kondom jika Anda tidak berada dalam hubungan monogami, dan gunakan kondom pria atau wanita secara konsisten. Kurangi paparan Anda terhadap penyakit menular seksual lainnya dengan menggunakan kondom setiap kali berhubungan seks dan tidak lebih dari satu pasangan per tahun.

Berikut tips utama untuk mengurangi risiko tertular HIV/AIDS:

  • Selalu praktikkan seks yang aman
  • Jika Anda merasa telah terinfeksi, lakukan tes setiap 6 bulan
  • Pengguna narkoba dan kelompok berisiko tinggi lainnya harus berkonsultasi dengan dokter mereka tentang obat Truvada, yang membantu mengusir virus HIV
  • Jika Anda menggunakan narkoba, selalu gunakan jarum yang bersih
  • Pria harus mempertimbangkan untuk disunat
  • Jika Anda hamil, segera temui dokter

Apakah mungkin untuk menyembuhkan HIV?

Menurut para profesional medis, kemungkinan penyembuhan HIV cukup rendah. Ada beberapa pengecualian, namun secara keseluruhan, HIV masih belum dapat disembuhkan. Meskipun HIV tidak dapat disembuhkan, namun dapat dikendalikan. Banyak pasien yang mampu mengendalikan penyakit ini dengan pengobatan yang tepat. Namun hal ini tidak selalu terjadi di masa lalu.

Pada masa-masa sebelumnya, tidak ada pengobatan antiretroviral atau obat apa pun yang tersedia. Seseorang dengan HIV pada saat itu hanya dapat hidup dengan penyakit ini dan akhirnya meninggal karena infeksi oportunistik (infeksi yang terjadi setelah sistem kekebalan tubuh seseorang melemah karena penyakit atau kondisi lain).

Dengan kemajuan obat-obatan modern, HIV dapat dikendalikan. Pengobatan baru ini telah menghasilkan masa hidup yang lebih panjang, serta tingkat kematian yang lebih rendah bagi mereka yang terinfeksi HIV.

Pengobatan HIV

Regimen obat HIV – obat yang diminum untuk membantu tubuh mengatasi HIV – dapat diandalkan dan efektif. Jika Anda merasa berisiko tertular HIV, bicarakan dengan penyedia layanan kesehatan Anda. Gunakan tautan di bawah untuk membaca lebih lanjut tentang pilihan pengobatan.

Baca selengkapnya

How to Prevent and Treat HIV?

Bagaimana Mencegah dan Mengobati HIV?

Sebelum memulai artikel ini, kami ingin menjernihkan beberapa kesalahpahaman tentang apa itu HIV/AIDS dan apa yang bukan. Sulit untuk memahami cara mencegah dan mengobati sesuatu jika Anda tidak paham tentang cara kerja virus dan apa sebenarnya virus itu….