Hampir setiap wanita menantikan saat-saat dalam hidupnya ketika dia akan memiliki dan mengandung anak sendiri, namun jika Anda adalah salah satu dari sekitar 10 hingga 15 persen wanita yang tidak dapat hamil atau hamil cukup bulan , Anda tidak sendiri.

Kebanyakan dokter akan mengatakan bahwa Anda memiliki masalah kesuburan jika Anda dan pasangan telah melakukan hubungan seks tanpa kondom selama lebih dari setahun dan masih belum memiliki anak.

Institut Nasional Kesehatan Anak dan Pembangunan Manusia memperkirakan bahwa 20 persen perempuan, termasuk 19 persen remaja, akan mengalami setidaknya satu episode masalah kesuburan pada saat mereka berusia 34 tahun. ingin tahu bagaimana cara mengatasi infertilitas wanita ketika anda mengalami pengalaman seperti ini.

Masalah kesuburan dapat berupa masalah tunggal atau kombinasi dari beberapa masalah; Namun, jika Anda mengesampingkan pasangan Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menemui dokter spesialis yang dapat menyarankan sejumlah terapi yang dapat meningkatkan peluang Anda untuk hamil.

Mereka mungkin dapat membantu Anda mendapatkan perawatan yang telah terbukti sangat efektif dalam mengatasi infertilitas wanita. Hasil pemeriksaan darah komprehensif juga digunakan pada lebih dari sepertiga kasus yang mempengaruhi kesuburan wanita secara signifikan. Hal ini karena ada kemungkinan untuk menemukan beberapa ketidakseimbangan hormon yang berhubungan dengan area tertentu pada sistem reproduksi Anda dan kemudian meresepkan terapi hormon untuk mengatasinya.

Gejala Khas Infertilitas

Selain gejala tidak hamil, beberapa wanita mengalami menstruasi yang tidak teratur, tidak menstruasi tetapi kemudian kembali lagi, atau mungkin tumbuhnya rambut yang tidak diinginkan di wajah atau tubuh.

Jika tidak, sebagian besar wanita tidak menunjukkan gejala apa pun, kecuali patah hati karena tidak bisa hamil dari bulan ke bulan.

Kapan Harus Menemui Dokter

Meskipun mengetahui bahwa Anda hamil merupakan hal yang menggembirakan, Anda tidak perlu menemui dokter kecuali Anda telah mencoba untuk hamil setidaknya selama 12 bulan berturut-turut.

Namun, jika Anda mengalami salah satu gejala berikut, sebaiknya Anda segera berkonsultasi dengan dokter:

  • Jika Anda berusia di atas 40 tahun
  • Jika Anda berusia 35 hingga 40 tahun dan telah mencoba hamil selama 6 bulan
  • Jika menstruasi Anda sangat menyakitkan
  • Haid Anda tidak teratur atau berhenti selama beberapa bulan
  • Jika Anda pernah mengalami keguguran berkali-kali
  • Jika Anda pernah menjalani pengobatan kanker
  • Jika Anda pernah mengetahui masalah kesuburan
  • Jika Anda telah didiagnosis menderita penyakit radang panggul
  • Jika Anda telah didiagnosis menderita endometriosis

Dalam hal keluarga berencana dan kesuburan, banyak hal bergantung pada wanita tersebut dan pengalamannya. Pertama dan terpenting, ingatlah bahwa kesuburan wanita bergantung pada berbagai faktor hormonal, fisik, dan sosial.

Ini berarti bahwa keterampilan dan pengalaman Anda sangat bervariasi dan mungkin tidak berhasil di setiap kasus. Jika Anda mengalami sejumlah gejala, seperti menopause terlambat, rambut menipis, pembengkakan ovarium atau penipisan rahim, anemia, sakit perut, atau sakit kepala, mungkin inilah saatnya untuk melakukan pemeriksaan . Bahkan jika beberapa gejala sudah hilang, pertimbangkan untuk menemui dokter kandungan Anda untuk mengetahui apa saja kebutuhan perawatan kesehatan khusus Anda.

Meskipun dokter mungkin dapat membantu Anda mengatasi masalah kesehatan apa pun yang Anda miliki terkait kesuburan, mereka mungkin juga ingin berbicara dengan Anda tentang risiko kesehatan yang terkait dengan kehamilan dan jenis perawatan yang harus Anda terima.

Ingatlah bahwa semua langkah menuju kehamilan harus dilakukan agar sperma berhasil membuahi sel telur. Selain itu, kemungkinan hamil juga bergantung pada kualitas sperma pria seperti motilitas sperma dan kepadatan sperma pria yang bersangkutan.

Penyebab Khas Infertilitas Wanita

  • Adhesi Panggul: (seperti jaringan parut setelah infeksi atau operasi)
  • Gangguan Ovulasi: Termasuk Sindrom Ovarium Polikistik, Hipertiroidisme atau Hipotiroidisme atau kelainan hormon lain yang dapat mempengaruhi ovulasi.
  • Endometriosis: Ketika jaringan endometrium tumbuh di luar rahim, hal ini dapat mempengaruhi fungsi seluruh bagian sistem reproduksi lainnya.
  • Menopause Dini: Terkadang ovarium berhenti bekerja dan menopause dini terjadi sebelum seorang wanita berusia 40 tahun.
  • Masalah Tuba Fallopi: Saluran tuba mengangkut sel telur ke rahim. Saluran apa pun yang tersumbat atau rusak mencegah sel telur meninggalkan ovarium.
  • Masalah Serviks atau Rahim: Serviks seharusnya tidak memiliki kelainan dan tidak boleh ada polip di dalam rahim, atau bentuknya tidak normal, tumor fibroid di dalam rahim semuanya dapat menyebabkan masalah pada kesuburan.
  • Perawatan Kanker atau Kanker: Kemoterapi dan radiasi dapat mempengaruhi kesuburan.
  • Masalah Medis Lainnya: Merokok, penggunaan alkohol berlebihan, pubertas tertunda, penyakit celiac, lupus, dan kelainan genetik semuanya dapat mempersulit kehamilan.

Jika Anda yakin bahwa salah satu kondisi di atas berlaku untuk Anda, temui dokter kandungan Anda.

Faktor Risiko Infertilitas Wanita

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan infertilitas pada wanita. Ini termasuk: penyakit ovarium polikistik, endometriosis, varises saluran tuba, fibroid rahim, perlengketan dan polip endometrium. Mungkin juga ada kondisi yang menyebabkan seorang wanita mengalami infertilitas, seperti kondisi sistemik, pilihan gaya hidup yang buruk, dan paparan racun.

Beberapa kondisi sistemik yang dapat menyebabkan infertilitas pada wanita antara lain: lupus, artritis reumatoid, penyakit ovarium polikistik, penyakit tiroid, diabetes, anemia, dan asma. Kondisi sistemik ini juga dapat mempersulit kehamilan, meskipun wanita tersebut memiliki indung telur yang sehat.

Pilihan gaya hidup lain yang dapat mempersulit wanita untuk hamil antara lain: merokok, minum terlalu banyak alkohol, kurang berolahraga, tidak mengonsumsi makanan sehat, dan kurang tidur.

Dalam kasus yang jarang terjadi, kondisi seperti hipotiroidisme, penyakit Hashimoto, tumor hipofisis, dan tumor adrenal dapat secara langsung memengaruhi kesuburan.

Jika Anda menderita tekanan darah rendah atau tinggi, penyakit tiroid, diabetes, kanker tiroid, atau kondisi lain yang dapat memengaruhi kemampuan tubuh Anda untuk memproduksi cukup hormon atau merespons hormon, dokter Anda mungkin ingin memeriksanya lebih dekat. Jika Anda diberi tahu bahwa Anda memiliki kesuburan yang rendah, atau jika kondisi kesehatan Anda dapat memengaruhi kesuburan Anda, mintalah dokter Anda menyarankan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan peluang Anda untuk hamil.

Cara terbaik untuk meningkatkan peluang hamil adalah dengan menjaga pola hidup sehat, seperti pola makan sehat dan olahraga teratur. Jika Anda mempertimbangkan untuk menggunakan perawatan kesuburan, ada baiknya Anda melakukan pemeriksaan kesuburan dasar dengan dokter Anda.

Baca selengkapnya

Treatment and Prevention of Infertilitas Wanita. What is the Best Option?

Pengobatan dan Pencegahan Infertilitas Wanita. Apa Pilihan Terbaik?

Jika Anda seorang remaja putri dan sudah memimpikan kapan Anda akan memulai keluarga sendiri, Anda tidak sendirian. Banyak wanita menantikan saat mereka memiliki bayi sendiri. Apakah Anda juga bertanya-tanya bagaimana cara menghindari kemandulan saat ini? SAYA…