Sebelum kita mulai berbicara tentang kesehatan anus dan anus , mari kita buat beberapa definisi. Anus adalah pintu masuk ke lubang anus. Ini menghilangkan limbah, seringkali merupakan organ seksual, dan digunakan untuk berbagai perawatan termasuk supositoria atau enema.

Harus ada banyak perhatian yang diberikan pada keseluruhan sistem: anus, saluran anus, rektum. Hal ini terutama berlaku jika Anda melakukan seks anal.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa aktivitas seksual dapat menularkan penyakit – penyakit ini disebut penyakit menular seksual (disingkat PMS). Hal ini tentu dapat mempengaruhi kesehatan anus.

Apalagi salah satu penyebab kanker anus bisa jadi adalah infeksi menular seksual. Hal ini berlaku baik untuk pria maupun wanita.

Misalnya, jika seseorang merusak kulit bagian dalam atau luar anusnya, mereka mungkin akan merasakan rasa sakit yang luar biasa, yang dapat membahayakan kesehatan secara keseluruhan.

Anatomi Anal Dasar

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, anatomi anus mencakup komponen-komponen berikut:

  • Dubur
  • Saluran Anus
  • Dubur

Dubur

Anus adalah bukaan saluran anus dan saluran tersebut adalah tempat sfingter luar dan dalam berada. Sfingter menyempitkan pembuangan feses dan mengembang agar feses dan gas bisa lewat. Ini terdiri dari jaringan otot melingkar yang dapat menyempit dan mengembang.

saluran anus

Kulit 2 inci (5 cm) berikutnya di dalam anus disebut saluran anus . Kalau tertutup istirahat, kalau terbuka keluar kotoran dan digunakan untuk penetrasi.

Benar

Setelah itu, ada saluran yang menghubungkan ujung usus besar dan lubang anus – rektum . Panjangnya 5 inci (12 cm) dan lebar 1,5 inci (4 cm). Tujuan dari rektum adalah untuk menyimpan limbah sebelum dibuang.

Seks Anal

Mengapa pria dan wanita menikmati seks anal?

Ada begitu banyak ujung saraf di dalam saluran anus dan rektum yang membuat tindakan seks anal sangat menyenangkan bagi banyak pria dan wanita . Beberapa pria merasakan kenikmatan luar biasa dari penetrasi anus yang merangsang area terdekat dari kelenjar prostat – yang terletak di antara rektum dan organ reproduksi pria lainnya.

Beberapa aktivitas seksual dalam seks anal antara lain:

  • Stimulasi saluran anus dengan memasukkan jari
  • Stimulasi saluran anus dengan menggunakan mainan seperti vibrator.
  • “Analingus” (kontak oral-ke-anal)
  • Penetrasi penis ke anus
  • Membawa cairan ke dalam rektum

Bagi pria dan wanita yang melakukan seks anal, sangat penting untuk menjaga kesehatan anus yang sempurna.

Apalagi, bagi pria gay yang rutin melakukan penetrasi penis hingga anus, menjaga kesehatan anus menjadi lebih penting .

Kesehatan Anal dan Penyakit Menular Seksual

Ketika orang berbagi cairan, darah, dan air mani , mereka yang terinfeksi dapat menyebarkan penyakit menular seksual .

Dua penyakit yang paling umum adalah Hepatitis yang menyebabkan peradangan hati, dan HIV : human immunodeficiency virus. Keduanya merupakan penyakit yang sangat serius bahkan mengancam jiwa.

Penyakit dubur

Namun kedua penyakit ini tidak berdampak langsung pada anus. Berikut daftar penyakit menular seksual yang memang menyerang anus:

  • HSV atau virus herpes simpleks adalah peradangan pada kulit dan selaput lendir yang menimbulkan rasa nyeri.
  • Gonore adalah peradangan selaput lendir, keluarnya cairan menular yang umumnya menyerang persendian, tulang, dan kulit. Namun, di kemudian hari, gonore dapat berpindah ke sistem saraf pusat dan mempengaruhi katup jantung.
  • HPV atau human papillomavirus dapat menyebabkan kutil kelamin dan kemungkinan kanker serviks, dubur, dan penis.
  • Parasit yang dapat mempengaruhi sistem pencernaan dan saluran pencernaan.
  • Sifilis adalah infeksi bakteri yang dapat menyebabkan lesi pada jaringan dan juga mempengaruhi sistem saraf dan jantung.

Anda harus ingat bahwa Anda bisa tertular penyakit menular seksual tanpa penetrasi seksual . Kontak oral berupa ciuman atau sentuhan pada anus dapat menyebarkan bakteri sehingga menyebabkan infeksi.

Itu juga termasuk mainan seks yang bisa menularkan penyakit tertentu.

Mempraktikkan seks yang aman – bahkan ketika melakukan seks anal – dapat mengurangi kemungkinan tertular penyakit menular seksual baik pada pria maupun wanita.

Fisura Anal

Robekan kecil pada jaringan atau kulit merupakan retakan pada anus . Hal ini dapat menyebabkan pendarahan, gatal-gatal, dan menjadi sangat perih yang pada akhirnya akan membuat buang air besar, berhubungan seks, bahkan duduk menjadi sangat nyeri.

Berhubungan seks tanpa pelumas yang tepat, buang air besar yang keras, dan infeksi pada jaringan anus dapat menimbulkan retakan.

Ada retakan yang akan sembuh setelah beberapa minggu jika Anda menggunakan krim terapi, mandi air hangat, pelunak feses, dan perawatan lainnya.

Di sisi lain, fisura ani sering kali memerlukan operasi bedah yang mencakup pengangkatan celah tersebut . Hal ini dapat diperburuk oleh pergerakan sfingter atau bekas luka.

Disarankan untuk menghindari seks anal jika Anda menderita fisura.

Perlu diingat, pendarahan yang terjadi akibat pecahnya vagina dapat dengan mudah meningkatkan risiko terkena infeksi menular seksual.

Wasir

Wasir digambarkan sebagai benjolan yang terbentuk pada kulit di luar anus atau tepat di dalam lubang anus. Ini sebenarnya adalah pembesaran pembuluh darah yang dapat diobati dengan obat-obatan seperti krim atau pil.

Mereka jarang memerlukan operasi pengangkatan. Namun, sering kali menimbulkan rasa gatal yang sangat menyakitkan dan menyebabkan pendarahan.

Wasir dapat menyebabkan buang air besar yang serius atau berulang. Seks anal tidak menyebabkan kondisi ini tetapi dapat memperburuk keadaan . Untuk mencegahnya, konsumsilah produk berserat tinggi, mandi air hangat, dan bersihkan anus dengan witch hazel setelah buang air besar.

Bagaimana Meningkatkan Kesehatan Anal Anda?

Dengan menggunakan pelumas, kebersihan yang baik, dan kondom, risiko tertular penyakit anus dapat dikurangi secara signifikan dan risiko penularan penyakit saat melakukan hubungan seks anal dapat diminimalkan.

Anus secara fisik tidak dapat menghasilkan pelumasan sehingga harus dilakukan secara manual.

Pelumasan

Kulit dan jaringan anus akan mudah robek ketika sangat kering sehingga sangat penting untuk melumasi sebelum melakukan penetrasi . Pelumas sebaiknya berbahan dasar air karena berbahan dasar minyak akan merusak kondom lateks.

Kebersihan

Mencuci daerah anus sebelum melakukan hubungan seks anal dan setelah berhubungan juga akan menurunkan jumlah bakteri yang dapat menyebar dengan cepat dari satu orang ke orang lain. Bakteri akan melemahkan banyak pertahanan alami tubuh Anda yang dapat melawan penyakit.

Kondom

Jika dipakai sebelum melakukan hubungan seksual, kondom dapat mengurangi penyebaran penyakit menular seksual . Kontak oral ke anal lebih sehat jika menggunakan dental dam yaitu kondom oral yang menjadi pelindung antara bibir atau tangan dan anus.

Pilih produk yang aman

Jika Anda menggunakan enema cukup sering, Anda dapat membunuh lingkungan bakteri seimbang di usus bagian bawah. Pelumas yang mengandung spermisida berbahan nonoxynol-9 (N9) harus dihindari tanpa ada pengecualian. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa N9 akan meningkatkan kemungkinan penularan HIV.

Kanker Dubur

Kanker dubur merupakan kekhawatiran besar bagi pria dan wanita yang melakukan seks anal. Tumor kanker dapat berkembang baik di dalam lubang anus atau di luar anus. Orang dengan kanker dubur stadium awal tidak menunjukkan gejala tetapi risiko utamanya adalah menyebabkan infeksi HPV.

Tidak ada keraguan bahwa lebih banyak penelitian dan studi harus dilakukan.

Sementara itu, penyedia layanan kesehatan dan para ahli menyarankan pria dan wanita dengan riwayat seks anal agar mereka menjalani pemeriksaan kanker secara berkala . Selain itu, wanita yang menderita displasia serviks juga harus menjalani pemeriksaan.

Selain itu, banyak orang HIV-positif tidak terinfeksi tetapi mereka termasuk dalam kelompok risiko tinggi terkena kanker dubur . Meskipun kanker dubur ditemukan pada kurang dari 5 dari 100 kasus kanker gastrointestinal dan saluran pencernaan, frekuensinya tentu saja meningkat.

Baca selengkapnya

Mengelola Wasir untuk Kehidupan Seks yang Memuaskan

Mengelola Wasir untuk Kehidupan Seks yang Memuaskan

Wasir bisa menjadi hal yang tidak menyenangkan dan sulit untuk ditangani. Mereka cenderung gatal dan juga bisa sangat menyakitkan. Sulit untuk merasa nyaman ketika Anda mengalami kondisi ini. Wasir juga dapat berdampak negatif pada kehidupan seks Anda. Di Sini…