Jika Anda aktif secara seksual, Anda bisa tertular PMS. Bahkan seks anal atau sekadar menyentuh alat kelamin dapat menyebabkan Anda terkena penyakit menular seksual, atau dikenal sebagai PMS.

Berpikir bahwa Anda dapat “melihat” apakah orang lain mengidap PMS adalah harapan palsu . Seringkali, Anda tidak dapat membedakannya hanya dengan melihat. Gejalanya tidak selalu terlihat jelas. Meskipun orang lain terlihat sangat sehat, mereka dapat menularkan penyakit menular seksual kepada Anda, yang mungkin juga Anda menularkan kepada orang lain.

Anda mungkin pernah mendengar bahwa Anda tidak bisa tertular PMS jika Anda mandi segera setelah berhubungan seks, jika Anda minum teh herbal jenis tertentu, atau jika Anda mengonsumsi obat herbal. Tidak peduli apa yang Anda dengar, hal-hal ini tidak benar.

Mengidap penyakit menular seksual bisa sangat berbahaya. Dokter Anda dapat memberi saran kepada Anda tentang cara menghindari infeksi ini dan cara mengobatinya. Penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang apa pun yang mungkin menjadi masalah sebelum Anda memulai pengobatan.

Seks Aman

Cara paling penting untuk melindungi terhadap PMS adalah dengan memilih seks yang aman . Artinya menggunakan kondom setiap kali berhubungan seks. Kondom dapat dibeli di toko obat, toko serba ada, apotek, dan klinik kesehatan. Kondom adalah satu-satunya cara untuk mencegah kehamilan saat berhubungan seks sekaligus melindungi terhadap penyakit menular seksual.

Gejala Umum PMS

Meskipun beberapa penyakit menular seksual tidak menunjukkan gejala, penyakit lain, seperti gonore, menunjukkan gejala setelah sekitar 10 hari. PMS yang paling umum dan gejalanya adalah sebagai berikut:

  • Trikomoniasis – Ini adalah penyakit menular seksual umum yang disebabkan oleh parasit bersel satu yang sangat kecil sehingga Anda memerlukan mikroskop untuk melihatnya. Bagi pria, parasit ini suka menginfeksi saluran kemih dan seringkali tidak menimbulkan gejala selama kurang lebih 28 hari. Bagi wanita, gejala gatal, perih, nyeri saat buang air kecil bisa dirasakan dalam waktu 5 hingga 28 hari.
  • Klamidia – Ini adalah infeksi bakteri pada alat kelamin. Gejala umumnya tidak ditemukan selama 2 atau 3 minggu. Gejalanya antara lain nyeri perut bagian bawah, nyeri saat berhubungan seks pada wanita, nyeri pada testis dan keluarnya cairan dari penis pada pria, serta flek antar menstruasi pada wanita.
  • HIV – Ini adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh Anda. Jika tidak diobati, hal ini dapat menyebabkan AIDS. Kebanyakan orang tidak menunjukkan gejala selama sekitar 2 hingga 6 minggu. Gejalanya saat itu mirip dengan flu; sehingga banyak orang tidak menyadari bahwa mereka telah terinfeksi. Mungkin diperlukan waktu 10 hingga 12 tahun sebelum gejala lain muncul.
  • Gonore – Ini adalah infeksi bakteri pada alat kelamin. Bisa juga menyebar ke mata, anus , mulut, dan tenggorokan. Sebagian besar gejala muncul 7 hingga 10 hari setelah infeksi, namun beberapa orang diketahui tidak menunjukkan gejala selama berbulan-bulan. Gejala umumnya antara lain rasa panas saat buang air kecil, testis bengkak atau nyeri, siklus menstruasi berat, nyeri saat buang air besar, dan rasa gatal di area anus.
  • Sifilis – Ini adalah infeksi bakteri yang umumnya menginfeksi alat kelamin, selaput lendir, dan kulit, namun bisa juga menyerang otak dan jantung. Sifilis terjadi dalam 4 tahap berbeda . Tahap pertama adalah luka kecil yang tidak menimbulkan rasa sakit tempat bakteri masuk ke dalam tubuh. Tahap kedua meliputi ruam, demam, dan luka di sekujur tubuh. Tahap ketiga dan keempat lebih kompleks namun dapat mengakibatkan kematian atau kebutaan.

Daftar ini sama sekali tidak lengkap. Masih banyak lagi PMS yang bisa membuat Anda tertular. Ini hanya 5 teratas.

Klamidia

Klamidia biasanya tidak menimbulkan gejala pada tahap awal, namun jika tidak diobati, infeksi ini dapat menyebabkan radang panggul yang parah, penyakit radang panggul (PID), dan infertilitas. Hal ini sangat berbahaya bagi wanita usia subur ketika leher rahim belum matang dan lapisan pelindung di vagina dan vulva belum berkembang.

HIV

HIV ditularkan melalui kontak dengan air liur, keringat, air mani, cairan vagina atau ASI yang terinfeksi dari orang yang terinfeksi HIV. Jumlah pasti orang yang mengidap HIV positif tidak diketahui, namun diperkirakan ada sekitar 1,1 juta orang di AS. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan sekitar 13.500 orang terinfeksi setiap tahun di Amerika Serikat. Infeksi tidak selalu berarti Anda mengidap AIDS. Jika Anda tidak terinfeksi HIV tetapi Anda merasa mungkin terinfeksi, Anda dapat menjaga diri sendiri.

Sipilis

Gejala sifilis adalah: demam, menggigil, dan sakit kepala; kemerahan dan bengkak di tempat infeksi. Anda akan sering mendapatkan hasil tes positif pada tes kehamilan. Jika Anda tertular sifilis, Anda akan merasakan tanda-tanda penyakit pertama dalam waktu 1 hingga 2 minggu. Gejalanya biasanya muncul pada persendian, otot, atau alat kelamin. Beberapa orang tidak menunjukkan gejala sama sekali. Setelah beberapa bulan pertama, gejalanya berangsur-angsur memudar, dan Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda menderita sifilis.

Penyebab Umum

Singkatnya, semua penyakit menular seksual tertular ketika seseorang melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi . Anda tidak dapat tertular PMS dari toilet, dari handuk, dari gemetar tangan atau duduk di sebelah seseorang.

Satu-satunya PMS yang bisa Anda dapatkan lebih lanjut cara santai adalah herpes, yang dapat tertular dari mencium seseorang jika kamu punya luka terbuka atau luka di bibir atau mulut Anda.

Jika tidak, semua penyakit menular seksual lainnya tertular melalui beberapa jenis kontak seksual.

Baca selengkapnya

Prevention and Treatment of Common STDs

Pencegahan dan Pengobatan PMS Umum

Meskipun HIV dan penyakit menular seksual lainnya telah ada selama lebih dari seratus tahun, masyarakat masih percaya bahwa hal tersebut tidak akan terjadi pada mereka. Diperkirakan setidaknya setengah dari populasi dunia akan menderita atau pernah menderita PMS pada …