Berbeda dengan disfungsi ereksi pria, disfungsi seksual wanita beserta penyebab dan gejalanya jarang dibahas.

Bahkan, sebagian dari Anda yang membaca ini mungkin bertanya-tanya apa sebenarnya disfungsi seksual pada wanita. Singkatnya, disfungsi seksual pada wanita terjadi ketika seorang wanita tidak dapat merasakan secara penuh atau menikmati beberapa bagian fisik yang biasanya dialami tubuh selama tindakan seksual dan/atau hubungan seksual.

Dari waktu ke waktu, wanita dapat mengalami masalah libido rendah dan orgasme tingkat ringan atau sedang hingga parah seiring bertambahnya usia. Dalam kasus yang ekstrim, disfungsi seksual menjadi kronis dan mempengaruhi sebagian besar kehidupan seorang wanita. Namun, sebagian besar wanita yang mengalami kurangnya kenikmatan seksual dan libido wanita yang rendah dapat kembali ke hubungan seksual sebelumnya dengan pasangannya setelah pengobatan berhasil .

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mendefinisikan disfungsi seksual wanita sebagai tidak adanya minat atau kesenangan dalam aktivitas seksual.

Tahapan seks yang normal biasanya adalah tahap hasrat, gairah, dan orgasme. Semua tahapan ini dapat dipengaruhi oleh disfungsi seksual wanita.

Disfungsi Seksual Wanita: Mitos dan Fakta

Disfungsi seksual pada wanita dapat terjadi dalam berbagai bentuk dan penyebab yang beragam. Meski jarang dibicarakan, namun hal ini cukup umum. Jumlah pastinya tidak diketahui karena beberapa wanita merasa malu akan hal tersebut, namun diperkirakan sekitar 40 persen wanita mengalami beberapa jenis disfungsi seksual, yang disebabkan oleh masalah interpersonal, kerusakan fisiologis, atau masalah psikologis.

Dalam literatur ilmiah, kondisi ini dianggap sebagai nomenklatur standar untuk setiap situasi yang mengganggu hasrat seksual atau libido. Gairah seks seorang wanita mungkin menurun akibat kerusakan fisik atau psikologis yang disebabkan oleh kehamilan, menyusui, pelecehan, atau pengobatan tertentu. Bahkan obat-obatan seperti kokain dan opiat dapat menyebabkan menurunnya hasrat seksual seorang wanita.

Banyak dari masalah seksual ini dapat diobati dengan sukses melalui perubahan gaya hidup, namun wanita sering kali malu untuk mendiskusikan masalah tersebut dengan dokter mereka dan dokter mereka tidak tahu banyak tentang kesulitan ini.

Dengan kata lain, dokter mungkin tidak menyadari adanya disfungsi seksual pada seorang wanita, padahal kondisi tersebut dapat memengaruhi aspek kesehatan wanita lainnya, termasuk kesehatan mental, penambahan berat badan, perubahan hormonal, dan bahkan kesuburan.

Penyebab Khas Dibalik Disfungsi Seksual Wanita

Pandangan seorang wanita tentang seksualitasnya sendiri dapat dipengaruhi oleh masyarakat, pola asuh, masyarakat dan bahkan pengalaman pribadi. Perasaan dapat menimbulkan kecemasan karena adanya anggapan budaya bahwa “gadis baik tidak melakukan itu” atau bahwa seks hanya dimaksudkan untuk prokreasi. Kecemasan atau bahkan ketakutan akan hukuman dari “tuhan” dapat menghentikan pelumasan bahkan menyebabkan rasa sakit saat berhubungan seksual. Penyebab umum disfungsi seksual pada wanita meliputi:

  • Pendidikan agama
  • Mitra yang tidak berpengalaman
  • Takut akan keintiman
  • Takut akan kehamilan
  • Konflik atau ketegangan dengan pasangan
  • Pasangan seksual yang tidak cocok
  • Pelecehan seksual sebelumnya atau kekerasan fisik pada masa kanak-kanak
  • Depresi
  • Obat-obatan
  • Masalah fisik (seperti diabetes atau masalah saluran kemih)
  • Penyalahgunaan alkohol atau obat-obatan
  • Merokok
  • Masalah harga diri seperti penambahan atau penurunan berat badan, atau operasi pengangkatan beberapa bagian tubuh membuat wanita merasa kurang menarik

Meskipun wanita mampu untuk tetap aktif secara seksual dan mengalami orgasme sepanjang hidup alami mereka, sebagian besar wanita merasa kurangnya hasrat dan rasa sakit saat berhubungan seksual, yang disebabkan oleh kurangnya estrogen selama menopause, membuat mereka tidak dapat melakukan hubungan seks sesering dulu. ke.

Ketidakseimbangan hormon seks termasuk estrogen dan testosteron menjadi penyebab utama rendahnya libido wanita . Dalam kondisi ini, wanita mengembangkan hasrat seksual yang melemah atau tidak ada sama sekali. Mereka mungkin tidak menginginkan seks atau tidak dapat melakukannya secara teratur. Misalnya, seorang wanita mungkin memiliki libido rendah atau mengalami disfungsi seksual, kesulitan mencapai orgasme, atau kehilangan kemampuannya untuk terangsang.

Beberapa gejala ini mungkin terlihat seperti berhubungan dengan masalah kesehatan Anda dan baru kemudian diketahui bahwa masalahnya adalah ketidakseimbangan hormon.

Sangat sedikit wanita (sekitar 10 persen) yang mengatakan bahwa mereka merasakan lebih banyak hasrat setelah menopause dibandingkan sebelumnya, namun hal ini merupakan pengecualian dan bukan aturan.

Disfungsi seksual pada wanita setelah menopause adalah salah satu aspek proses penuaan yang paling banyak dibahas dan paling sedikit dipahami. Telah diamati bahwa wanita berusia 50-an dan 60-an mungkin kurang aktif secara seksual dibandingkan wanita berusia 20-an dan 30-an, karena penurunan kekuatan setelah melahirkan, peningkatan kemungkinan disfungsi seksual, dan berkurangnya pelumasan.

Faktor-faktor yang mungkin berkontribusi terhadap perkembangan kondisi ini termasuk kurangnya aktivitas fisik, perubahan hormon, efek buruk kehamilan dan persalinan, dan terapi penggantian hormon. Meskipun penyebab disfungsi seksual pada wanita setelah menopause telah diteliti secara luas, namun sebagian besar masih belum diketahui.

Sejumlah kondisi mental termasuk kecemasan, depresi dan stres juga dapat berkontribusi terhadap rendahnya libido perempuan, dengan faktor kesehatan dan psikologis lainnya memainkan peran yang sama atau lebih besar.

Bagi banyak wanita, kurangnya hubungan seks yang teratur tidak hanya membuat tidak nyaman, tetapi juga merupakan indikasi adanya masalah atau penyakit psikologis yang lebih dalam. Wanita mungkin juga memiliki minat yang rendah terhadap seks karena rendahnya tingkat kepercayaan diri atau ketidaknyamanan terhadap citra tubuh mereka. Jika kondisi ini terus berlanjut dan tidak diperbaiki, hal ini dapat menyebabkan disfungsi lebih lanjut yang berdampak negatif terhadap kesehatan reproduksi dan kesejahteraan wanita secara keseluruhan.

Gejala Umum Disfungsi Seksual Wanita

 Keluhan paling umum dari wanita yang tidak menikmati seks meliputi:

  • Perasaan takut
  • Perasaan marah
  • Rendah diri
  • Kurangnya hasrat seksual
  • Ketidakmampuan untuk mengalami orgasme (atau orgasme yang tidak memuaskan)
  • Ketidakmampuan berfantasi untuk membangkitkan gairah
  • Nyeri saat berhubungan intim
  • Perasaan keengganan terhadap seks atau pasangannya

Kebanyakan disfungsi seksual dapat dibagi menjadi tiga jenis. Beberapa wanita mungkin menderita salah satu jenis penyakit ini, sementara wanita lain mungkin menderita ketiga jenis penyakit tersebut.

  1. Gangguan Orgasmik – ini berarti bahwa seorang wanita mungkin menikmati seks atau tindakan seksual, namun tidak dapat mencapai orgasme atau mengalami kesulitan mencapai orgasme.
  2. Gangguan Hasrat Seksual – Ketika wanita kurang atau bahkan tidak berminat sama sekali untuk berhubungan seks, apa pun pasangannya, mereka dikatakan kurang berhasrat atau memiliki libido rendah.
  3. Gangguan Gairah (Arousal Disorder) – Ketidakmampuan beberapa wanita untuk menjadi bergairah atau menjadi tidak bersemangat, bahkan setelah rangsangan seksual yang lama. Mengenali disfungsi adalah setengah dari perjuangan. Bicaralah dengan dokter kandungan atau dokter keluarga Anda untuk membantu menentukan sifat masalahnya.

Wanita juga mungkin mengalami depresi dan kecemasan karena kasus disfungsi seksual yang relatif lebih banyak. Gejala kelainan ini dapat bervariasi pada setiap individu, bergantung pada cara penyakit tersebut dihasilkan dan dipengaruhi.

Inilah mengapa penting untuk mengatasi disfungsi seksual wanita dengan pilihan pengobatan dan pencegahan yang tepat.

Wanita yang sehat, aktif secara seksual, dan subur merupakan kebahagiaan bagi dirinya sendiri, teman yang positif bagi pasangannya, dan anggota masyarakat yang berharga – dan hal ini harus selalu diapresiasi dan dirayakan.

Silakan lanjutkan dan temukan informasi lebih lanjut tentang berbagai pilihan dan produk yang mungkin digunakan setiap wanita untuk mengatasi disfungsi seksualnya dan masalah lain yang berkaitan dengan rendahnya libido wanita .

Baca selengkapnya

Prevention And Treatment Of Disfungsi Seksual Wanita. How to Recharge Libido?

Pencegahan Dan Pengobatan Disfungsi Seksual Wanita. Bagaimana Cara Mengisi Ulang Libido?

Jika Anda merasa memiliki libido wanita yang rendah, Anda perlu membaca bagian ini dan menemukan pilihan pengobatan dan pencegahan yang tepat. Hal pertama yang harus dilakukan adalah mencoba mencari dokter spesialis yang dapat meresepkan obat. Sambil berhati-hati dengan diri sendiri,…